Roh-Roh Orang Telah Meninggal Dunia Saling Bertemu Di Alam Barzakh - orangmuo.my

Post Top Ad

Roh-Roh Orang Telah Meninggal Dunia Saling Bertemu Di Alam Barzakh

Share This

Kematian merupakan pindahnya roh dari jasad, bukan berakhirnya kehidupan. Kematian pun hanya menjadi perpindahan dari alam dunia yang fana ke alam barzakh, iaitu alam pemisah antara dunia dengan akhirat.

 

Dr Musa bin Fathullah Harun dalam bukunya ‘Perjalanan Rabbani’ menjelaskan, maut menjadi pintu gerbang untuk melalui akhirat.

 

Roh manusia yang telah meninggal dunia akan tinggal di alam barzakh hingga hari kebangkitan dari kuburnya pada hari kiamat kelak. Hal ini sesuai dengan hadits yang diriwayatkan dari Imam Tirmidzi.

 

عن هانئ مولى عثمان بن عفان قَالَ كَانَ عُثْمَانُ إِذَا وَقَفَ عَلَى قَبْرٍ بَكَى حَتَّى يَبُلَّ لِحْيَتَهُ فَقِيلَ لَهُ تُذْكَرُ الْجَنَّةُ وَالنَّارُ فَلاَ تَبْكِي وَتَبْكِي مِنْ هَذَا فَقَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏"‏ إِنَّ الْقَبْرَ أَوَّلُ مَنَازِلِ الآخِرَةِ فَإِنْ نَجَا مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَيْسَرُ مِنْهُ وَإِنْ لَمْ يَنْجُ مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَشَدُّ مِنْهُ ‏"‏

 

Dari Hani’, pembantu Utsman bin Affan berkata, “ Utsman ketika melewati makam, beliau menangis hingga janggutnya basah, lalu dikatakan kepadanya: “Engkau mengingat syurga dan negara maka janganlah menangis dan menangis kerana si fulan.’ Lalu dia mengatakan bahwa Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya kubur itu awal persinggahan dari persinggahan-persinggahan akhirat. Barang siapa yang selamat darinya, maka yang sesudahnya lebih mudah darinya. Barang siapa yang tidak selamat darinya, maka yang sesudahnya lebih sukar darinya.” (HR Tirmizi, Ibnu Majah dan Ahmad dari Utsman bin Affan RA).

 

Tidak hanya menunggu datangnya sangkakala sebagai pertanda kiamat tiba, roh pun boleh berkunjung. Ibnu Qoyyim al-Jauziyah dalam bukunya berjudul Roh mengungkapkan, selama di alam barzakh, roh orang-orang yang meninggal dunia  akan saling bertemu.

 

Ibnu Qoyyim mendasarkan dalilnya pada QS Annisa ayat 69. Allah SWT berfirman:

 

وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ فَأُولَٰئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ ۚ وَحَسُنَ أُولَٰئِكَ رَفِيقًا

"Dan siapa yang mentaati Allah dan Rasul-(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, iaitu nabi-nabi, para syiddiqin, syuhada, dan orang-orang yang salih. Mereka merupakan teman yang sebaik-baiknya."

 

Ibnu Qoyyim menulis bahwa kebersamaan ini berlaku di dunia, alam barzakh, hingga hari pembalasan. Kata Ibnu Qoyyim, ayat tersebut turun saat para sahabat Rasulullah SAW khuatir jika Nabi meninggal dunia dan berpisah dengan mereka.


Jarir meriwayatkan dari Manshur, dari Abudh-Dhuha dan Masruq. "Para sahabat Nabi SAW berkata kepada baginda. 'Tidak seharusnya kita berpisah dengan engkau di dunia ini. Jika engkau meninggal, maka engkau akan ditinggikan di atas kami, sehingga kami tidak bisa melihat engkau."

 

Di samping itu, Allah SWT juga berfirman di dalam QS al-Fajr: 27-30.

 

 يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً فَادْخُلِي فِي عِبَادِي وَادْخُلِي جَنَّتِي

"Hai, jiwa-jiwa yang tenang, kembalilah kepada Rabbmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jamaah hamba-hamba-Ku dan masuklah ke dalam surga-Ku."

 

Syeikh juga mengungkapkan, roh terbahagi kepada dua golongan iaitu roh yang mendapatkan siksa dan roh yang mendapatkan kenikmatan. Roh yang mendapatkan siksaan akan disibukkan dengan siksaan yang menimpanya. Mereka pun tidak dapat saling berkunjung dan bertemu. Sementara, roh-roh yang mendapatkan kenikmatan mendapatkan kebebasan dan tidak terbelenggu.

 

Hadis

Jabir Bin Abdullah mengkhabarkan:

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- خَطَبَ يَوْمًا فَذَكَرَ رَجُلاً مِنْ أَصْحَابِهِ قُبِضَ فَكُفِّنَ فِى كَفَنٍ غَيْرِ طَائِلٍ وَقُبِرَ لَيْلاً فَزَجَرَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- أَنْ يُقْبَرَ الرَّجُلُ بِاللَّيْلِ حَتَّى يُصَلَّى عَلَيْهِ إِلاَّ أَنْ يُضْطَرَّ إِنْسَانٌ إِلَى ذَلِكَ وَقَالَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم-  إِذَا كَفَّنَ أَحَدُكُمْ أَخَاهُ فَلْيُحَسِّنْ كَفَنَهُ

 

Maksudnya:”Rasulullah SAW berkhutbah pada satu hari lalu Baginda SAW menyebut tentang seorang sahabat yang telah meninggal dunia.  Dia dikafankan dengan kain yang tidak panjang dan dikebumikan pada waktu malam.  Lalu Nabi SAW melarang untuk dikebumikan seseorang pada waktu malam sehingga dia disembahyangkan kecuali keadaan mendesaknya berbuat demikian seraya Nabi SAW bersabda: Apabila salah seorang dari kamu mengkafankan saudaranya maka perelokkanlah urusan pengkafanan” Riwayat Muslim (943)

 

Hadis riwayat Jabir ini telah dijelaskan melalui jalur sanad yang lain. Daripada Abu Qatadah : Daripada Nabi SAW

 

مَنْ وَلَّي أَخَاهُ فَلْيُحْسِنْ كَفنَهٌ

Maksudnya:”Sesiapa yang menguruskan (jenazah)saudaranya maka perelokkanlah (urusan) pengkafanan kerana mereka saling menziarahi (ketika di dalam kubur)"

Riwayat al-Baihaqi (9268) dalam Syu`ab al-Iman & al-San`ani (6208) dalam Musannaf Abdurrazaq

 

Imam al-Suyuti ketika berkomentar mengenai hadis ini, beliau berkata: "Hadis ini adalah hadis hasan sohih. Ianya mempunyai jalur sanad yang pelbagai serta syawahid(jalur sanad melalui sahabat yang berbeza)”. Rujuk al-La’ali al-Masnu’ah fi al-Ahadis al-Maudhu’ah (2/366).

 

Juga di dalam riwayat yang hasan dari jalur sanad Muslim Bin Ibrahim al-Warraq

 

 فِي قُبُورِهِمْ ويتَزَاوَرُونَ يَتَبَاهَونَ فَإِنَّهُم

Maksudnya:”Kerana mereka saling berbangga (dengan kafan tersebut) dan saling berziarah di dalam kubur mereka” Riwayat al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman (9268)

 

Kesimpulannya, berdasarkan ayat Al-Quran dan hadis-hadis serta penjelasan para ulama maka benarlah dakwaan bahawa roh orang yang telah meninggal dunia boleh bertemu semula dengan roh ahli keluarga yang telah lama mati.  Namun perlu diingat hanya roh orang yang beriman sahaja boleh bertemu antara satu sama lain berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah.Marilah kita bersama-sama memohon kepada Allah agar dikurniakan husnul khatimah (kesudahan yang baik) sepertimana Nabi SAW berdoa:


اللّهُمَّ تُوَفِّنا مسلمين وَاحْيِناَ مُسْلِمِينَ وَأَلحِقْناَ بالصالحين

Maksudnya: ”Ya Allah matikan kami dalam keadaan kami muslim, hidupkan kami sebagai Muslim dan masukkan kami dalam kalangan orang yang soleh”. Riwayat al-Bukhari (697) dalam Al-Adab Al-Mufrad [sumber: 1.republika.co.id, 2.muftiwp.gov.my]

No comments:

Post Bottom Ad