6000 Tahun Dahulu Padang Pasir Semenanjung Arab Diliputi Hutan Hijau Yang Subur, Begini Kejadiannya - orangmuo.my

Post Top Ad

6000 Tahun Dahulu Padang Pasir Semenanjung Arab Diliputi Hutan Hijau Yang Subur, Begini Kejadiannya

Share This

Suatu masa dahulu kira-kira 6000 tahun SM, kawasan padang pasir di Semenanjung Arab sebenarnya adalah tanah yang subur dengan sungai dan tasik serta hutan menghijau.

 

Beberapa surah Al–Quran ada menceritakan yang tanah dari kebun-kebun yang rimbun dan subur dengan sungai-sungai mengalir bertukar menjadi padang pasir kering setelah manusia diatasnya melakukan dosa.

 

Banyak kawasan yang sekarang menjadi padang pasir dahulunya adalah merupakan kawasan yang kaya dengan tanaman hijau dan tumbuh-tumbuhan.  Begitu juga keadan yang sama terjadi ke atas gurun yang luas menempati sebahagian besar Afrika Utara dan Semenanjung Arab.



Penyelidikan yang dilakukan menunjukkan bahawa banyak peradaban bermula di pesisir sungai seperti sungai Indus dan sungai Nil.  Banyak orang mendiami tempat-tempat berhampiran dengan sungai kerana air adalah bahagian penting dalam kehidupan. 


Manusia awal di dunia telah tinggal di kawasan lembah Nil hampir 6000 tahun dulu. Pada satu ketika, mereka telah berpindah dari Asia dan dari seluruh pelusuk dunia ke tanah Arab.

 

Keadaan cuaca di Tanah Arab sangat baik pada masa itu.  Mengikut kajian, sebab utama mengapa peradaban masuk dan menetap di Arab adalah keadaan cuaca yang disebabkan oleh hujan monsun lalu menarik komuniti manusia awal ini untuk tinggal di tanah Arab.

 

Setelah berlalunya masa sekitar beberapa abad, tanah itu berubah menjadi kawasan hijau yang kaya dengan persekitaran yang indah dan subur menjadi sumber kehidupan. Tumbuh-tumbuhan yang subur dan terdapatnya tasik air tawar terletak  di ‘Empty Quarter, atau Rubh’ Al Khali’ yang merupakan padang pasir terbesar di dunia yang dikelilingi oleh Arab Saudi, Yemen, Oman, dan UAE, selain manusia ia juga telah mula menarik kehadiran pelbagai jenis haiwan seperti gajah, badak sumbu, badak air, dan buaya datang hidup disana.

 

Cuaca mula berubah

Tidak lama kemudian, hujan monsun mulai menghilang sekitar 7,300 hingga 5,500 tahun yang lalu.  Hujan monsun yang menyuburkan tanah gersang berterusan untuk beberapa milenium telah berhenti secara tiba-tiba.

 

Tanah tidak lagi sesuai untuk tumbuh-tumbuhan, dan sungai-sungai mulai mengering.  Hujan berhenti sepenuhnya dalam jangka masa 300 tahun melenyapkan hujan monsun.  Kejadian ini mula mengeringkan tanah secara perlahan-lahan dan tidak lama kemudian tanah yang subur menghijau kaya dengan hasil tanaman telah menjadi padang pasir. Ia mengambil masa kira-kira 1,100 tahun untuk menjadi gersang dan tandus seperti hari ini.

 

Para saintis dari NASA, telah melakukan penyelidikan untuk mengetahui sebab mengapa hujan monsun berhenti tiba-tiba.  Mereka menyatakan bahawa keadaan ini berlaku disebabkan oleh perubahan pada paksi Bumi.  Paksi yang berada pada 24.1 darjah beralih ke 23.5 darjah, ini menjadikan tanah wilayah ini lebih terdedah kepada cahaya matahari kuat secara langsung yang menyebabkan suhu meningkat dan hujan monsun mengubah arahnya.

 

Perubahan paksi itu berlaku disebabkan tindak balas kepada daya graviti dari sistem suria dan ia mungkin berlaku lagi apabila kecondongan terus berubah sekitar 22 dan 25 darjah setiap 41,000 tahun, menurut anggaran saintifik.

 

Dijangkakan bahawa kawasan-kawasan yang telah menjadi gurun kerana pergeseran pada paksi bumi akan cenderung kembali menjadi subur dan hijau sekali lagi ketika bumi menggeser paksinya.

 

Sebenarnya hal ini telah di beritakan oleh Rasulullah SAW, baginda telah memberi peringatan tentang hal ini dalam sabdanya:

 

(لا تقوم الساعة حتى تعود أرض العرب مروجاً وانهاراً [رواه مسلم

 

Dari Abu Hurairah Radhiallahu anhu bahawa Rasulullah S.A.W pernah bersabda, “Kiamat tidak akan bermula sehingga tanah Arab sekali lagi akan menjadi padang rumput dan sungai.” Diriwayatkan oleh Muslim (no hadis :157). [pelbagai sumber, lifeinsaudiarabia.net, asian.bbn.my]


Post Bottom Ad