Al-Kisah Bagaimana Asal Usul 5 Makanan Paling Popular Di Malaysia Ini Mendapat Namanya - orangmuo.my

Post Top Ad

Al-Kisah Bagaimana Asal Usul 5 Makanan Paling Popular Di Malaysia Ini Mendapat Namanya

Share This

Dari gerai atau warung di tepi jalan hinggalah ke restoran mewah, rakyat Malaysia dihidangkan dengan pelbagai jenis menu makanan yang enak dan lazat. Sesungguhnya, Malaysia adalah tempat syurga makanan sepanjang masa.

 

Waktu makan adalah peluang untuk menjalin hubungan dan bersosial dalam keluarga. Ketika berada di rumah kita dapat memenuhi keinginan dengan menghabiskan masa di dapur memasak makanan tempatan kegemaran.

 

Ternyata, khazanah masakan nasional kita mempunyai kisah-kisah sangat menarik tentang asal usul namanya.  Kisah-kisah menarik bagaimana beberapa jenis makanan popular mendapat namanya  ini harus diambil perhatian.  Berikut kisah asal usul 5 makanan tradisi terpopular negara kita  mendapat namanya;

 

1. Nasi Lemak

Hidangan makanan yang amat enak dan versatile ini terdiri daripada nasi, sambal, ikan bilis dan timun sangat digemari oleh rakyat Malaysia. Walaupun namanya merujuk kepada cara nasi yang dimasak dengan santan, ia ada kisah lain yang lebih menarik di sebalik moniker.

 

Kisahnya, ketika seorang gadis sedang mendidih nasi dia secara tidak sengaja telah menumpahkan santan ke dalam periuk. Ketika ibunya bertanya tentang aroma dari nasi yang dimasaknya itu, gadis itu menjawab, "Nasi le, mak!"

 

Kisah itu mungkin tidak berdasarkan fakta sejarah, namun hidangan itu ada dicatatkan dalam tulisan seorang pegawai pentadbiran British pada awal tahun 1909.

 

2. Char Kuey Teow

Hidangan ini menjadi kegilaan bagi sebahagian rakyat Malaysia dan mimpi buruk bagi ahli diet. Mendiang Anthony Bourdain dikatakan sangat meminatinya, walaupun dalam komennya dia mengatakan "Bagaimana sesuatu yang jelek ini boleh menjadi sangat enak?"

 

Makanan ini mendapat nama dari perkataan Hokkien, "char" yang bermaksud "tumis" dan "kway teow" merujuk kepada mi rata diperbuat daripada beras, hidangan ini dikatakan berasal dari Teochew.

 

Suatu ketika dahulu, Char Kway Teow dipercayai menjadi makanan utama untuk pekerja dermaga dan nelayan yang memerlukan makanan kaya tenaga kerana berdasarkan sifat pekerjaan mereka.

 

Resepi makanan ini terus berkembang dari masa ke semasa dengan tambahan beberapa bahan menarik, menjadi hidangan yang enak ketika pendatang yang berhijrah ke Pulau Pinang mula menambahnya dengan makanan laut yang tersedia.

 

3. Roti Canai

Ia berbentuk bulat, rangup dan murah. Inilah roti canai. Asalnya ia sebagai makanan utama di restoran India, roti sederhana ini lazat dimakan dengan kari atau mentega, gula dan susu pekat.

 

Walaupun "roti" jelas bermaksud "roti", ia mendapat nama "canai" agak sedikit kabur. Ada yang mengatakan ia merujuk kepada bandar Chennai di India, tetapi yang lebih tepat bahawa ia merujuk kepada perkataan Melayu bermaksud "menguli" atau mencanai.

 

"Canai" mungkin juga berasal dari "chana", hidangan kacang bendi India utara yang biasa disajikan.

 

4. Laksa

Laksa terdapat dalam pelbagai jenis antaranya yang popular laksa Johor dan Laksa Utara, biasanya dapat dibezakan dari hidangan jenis mi yan disediakan.

 

Gabungan inspirasi dari masakan Melayu dan Cina, tidak diketahui siapa yang menghasilkan mangkuk laksa pertama. Ada yang mengatakan ia bermula pada abad ke-15 ketika pendatang Cina dari luar negara menetap di beberapa bahagian di Asia Tenggara.

 

Ada yang mengatakan nama itu mungkin berasal dari kata Hindi atau Parsi "lakhshah", yang merujuk kepada mi beras. Ada juga yang mengatakan nama laksa berasal dari kata Sanskrit "lakshas", yang bererti "seratus ribu".

 

Nama itu juga dikatakan berasal dari perkataan Cina "la sha", atau "pasir pedas", yang merujuk pada udang kering dalam kari.

 

5. Nasi Kandar

Makanan kebanggaan penduduk Pulau Pinang, orang dari dekat dan jauh akan pergi ke pulau itu untuk mendapatkan nasi kandar yang asli. Sesiapa sahaja pasti terpesona dengan hidangan nasi kandar kerana pelbagai jenis kari dan lauk atas pinggan nasi yang besar.

 

Nasi kandar sudah wujud pada abad ke-19, pada masa itu ia itu adalah menu sarapan pagi yang murah dan cepat untuk pekerja buruh di Pulau Pinang. Penjual makanan Mamak akan turun ke jalan dengan memikul kayu kandar panjang di bahu, manakala periuk tergantung di kedua hujungnya, satu diisi dengan nasi dan yang lain dengan hidangan kari.

 

Kata "kandar" merujuk pada tindakan membawa kayu kandar di bahu seseorang, walaupun itu juga merujuk kepada kayu itu sendiri.

 

Hari ini, harga sepinggan nasi kandar boleh dikatakan agak mahal, tidak seperti pada suatu masa dahulu, menjadi pilihan pekerja buruh.  Namun, ramai rakyat Malaysia bersetuju bahawa harganya sangat berbaloi kerana nasi kandar kini dihidangkan dengan pilihan lauk yang enak dan lazat. Jom Makan! [freemalaysiatoday.com]

Post Bottom Ad

Pages