Sekte Aghori: Kanibal Memakan Mayat, Menggunakan Mayat Sebagai Pemujaan, Minum Dari Tengkorak Manusia Untuk Tujuan Rohani - orangmuo.my

Post Top Ad

Sekte Aghori: Kanibal Memakan Mayat, Menggunakan Mayat Sebagai Pemujaan, Minum Dari Tengkorak Manusia Untuk Tujuan Rohani

Share This

Aliran Aghori adalah sebuah denominasi kecil penganut Hindu, mengenai kepercayaan hidup mereka yang hanya berfokus kepada kerohanian.  Sekte agama yang dianuti kaum lelaki ini tinggal di tanah perkuburan, menggunakan mayat sebagai perantaraan pemujaan dan memakan daging mayat manusia untuk meningkatkan hubungan rohani mereka kononnya.

Kumpulan ini tinggal di wilayah utara India, Uttar Pradesh berhampiran dengan lokasi pembakaran mayat di sepanjang tebing Sungai Gangga di bandar Varanasi, di mana mayat dibakar secara berkala dan abunya dibuang ke sungai.

 

Penganut ajaran aghori lelaki biasanya minum dari mulut tengkorak manusia yang sebenar untuk tujuan rohani, sementara wajahnya disapu dengan debu putih yang menyeramkan.

Jurugambar dari Poland, Jan Skwara, 38, yang sedang dalam pengembaraan ke Varanasi, telah bersama kumpulan mazhab Aghori ini untuk mengetahui lebih mendalam tentang kehidupan dan kepercayaan mereka. Penganut Aghori percaya kepada ritual pertapaan - satu cara hidup di mana seseorang mengasingkan diri mereka daripada kesenangan duniawi dan memilih sebaliknya untuk mencapai tujuan rohani.

 

Selama empat hari bersama mereka, Jan memahami banyak perkara mengenai penganut fahaman Aghori. Dikenal sebagai pakar dalam upacara bedah siasat, orang Aghori juga mengamalkan kanibalisme. Mereka menyembah dewa Hindu, Shiva, praktik Aghori dilihat bertentangan dengan agama Hindu ortodoks.

“Mereka biasanya tinggal dekat dengan tempat pembakaran mayat dan mengumpulkan minyak manusia dari mayat, "kata Jan.

 

Mereka memiliki sistem kepercayaan mereka sendiri yang dibangun berdasarkan penyediaan persembahan kepada Tuhan mereka dan memakan benda-benda yang tercemar seperti daging manusia, kotoran, atau racun.

 

"Ada banyak pengikut Aghori yang memilih untuk tidak mengambil bahagian dalam tradisi kuno ini. Sebaliknya, mereka terlibat dalam perubahan sosial yang positif, bahkan bekas presiden India adalah Aghori.

 

Penganut  Aghori hanya memakan daging mayat dan sering juga menggunakan mayat sebagai altar untuk berhubungan dengan dewa mereka.  Aghori memakai pakaian yang sangat ringkas sekadar menutup bahagian sulit untuk mengelak rasa malu. Mereka tidak berminat untuk menerima kemasyhuran atau kemewahan.

Mereka berkelakuan aneh, kadang-kadang menjerit atau berlari-lari. Ritual Aghori mungkin mengejutkan orang yang tidak pernah melihatnya tetapi sebahagian besarnya diterima.

 

Sukar untuk menggambarkan Aghori kerana falsafah mereka begitu kompleks. Tidak ada peraturan tentang bagaimana mereka harus menjalani kehidupan sebenar. Ramai yang telah meninggalkannya  dan mengikuti jalan masing-masing. [dailymail.co]

No comments:

Post Bottom Ad

Pages