Timur Tengah Harus Memperlakukan Orang Hindu Seperti India Memperlakukan Orang Islam: Tindak Balas Aktivis UAE Terhadap Menteri India - orangmuo.my

Post Top Ad

Timur Tengah Harus Memperlakukan Orang Hindu Seperti India Memperlakukan Orang Islam: Tindak Balas Aktivis UAE Terhadap Menteri India

Share This
Menteri Hal Ehwal Minoriti India Mukhtar Abbas Naqvi telah mendapat kritikan hebat atas komennya bahawa India adalah "syurga" bagi umat Islam dan minoriti.

Mengambil inspirasi dari apa yang dikatakan oleh Menteri Kesatuan dari India, Noora AlGhurair seorang aktivis dari UAE, mengatakan, “Saya rasa kita di timur tengah sekarang harus mulai memperlakukan minoriti kita (Hindu) dari India dengan cara yang sama seperti bagaimana mereka memperlakukan orang Muslim di India. Kita harus menjadikannya 'syurga' bagi mereka. Setuju? "
Beberapa orang dengan cepat menyoroti penganiayaan umat Islam India melalui laporan media dan gambar visual. Mereka berkongsi beberapa keping gambar termasuk seorang lelaki, Mohammad Zubair, yang dipukul oleh kumpulan Hindutva semasa program Delhi Februari dan gambar para fanatik Hindutva memanjat menara masjid dan meletakkan bendera safron di atasnya.

Mengulas ucapan menteri itu, seorang pengguna Twitter, Rajiv Kuma, memanggilnya "budak Hindutva yang tidak tahu malu" sementara yang lain, Amir Azhar, mengatakan bahawa menteri itu adalah salah satu "tanda wajah dengan nama Muslim" yang dimiliki organisasi nasionalis Hindu RSS begitu bangga "memutihkan kejahatan mereka terhadap kemanusiaan".



Sejak minggu lalu, beberapa intelektual dan aktivis Arab bersikap lantang mengenai kekejaman terhadap umat Islam India terutamanya setelah ekspatriat India yang bekerja mencari makan di negara-negara teluk didapati menghina menggunakan bahasa kotor terhadap orang Islam.

Berkali-kali, orang-orang Arab telah mempertahankan bagaimana negara-negara teluk memperlakukan ekspatriat India sangat berbeza dengan orang India memperlakukan kekejaman terhadap kumpulan minoriti terbesarnya, orang Islam.

Setelah kempen kebencian menyalahkan umat Islam atas penyebaran Covid-19 di India, seorang warganegara Kuwait, Abdul Rahman Al-Nassar, mendedahkan bahawa daripada 1654 pesakit COVID-19 di negara itu, lebih dari 900 daripadanya adalah orang India tetapi tidak ada seorang pun rakyat India yang didiskriminasi kerana agama dan mereka dirawat di hospital yang sama. Nasser kemudian menyatakan rasa terkejutnya dengan penolakan sebuah hospital India enggan menerima pesakit Muslim.
Begitu juga, seorang raja UAE, Puteri Al Qassimi, mengecam seorang lelaki, Saurabh Upadhyay, yang, selain menyalahkan umat Islam di atas pandemi Covid-19, yang mendakwa kononnya bahawa ekspatriat India telah membina kota-kota seperti Dubai dan mereka mempunyai kepentingan besar dalam setiap usaha di Timur Tengah. Menanggapi tweetnya, Qassimi menulis, “Semua pekerja dibayar untuk bekerja, tidak ada yang datang secara percuma.
Anda membuat roti dan mentega dari tanah ini yang anda cerca dan ejekan anda itu adalah melampaui batas dan tidak akan dimaafkan. "
Sesiapa yang secara terbuka bersikap "rasis dan diskriminasi" di UAE akan didenda dan dipaksa untuk meninggalkan negara ini, tambahnya.

Ini menyebabkan Upadhyay memadam tweetnya. [muslimmirror.com]

No comments:

Post Bottom Ad

Pages