Kena Libas Dengan Pedang, Dihalau, Dibaling Dengan Batu Dan Kayu, Nyawa Frontliners Diancam Bahaya - orangmuo.my

Post Top Ad

Kena Libas Dengan Pedang, Dihalau, Dibaling Dengan Batu Dan Kayu, Nyawa Frontliners Diancam Bahaya

Share This
Rempuhan penghadang jalan, cedera kena hayunan pedang benggali, kena halau, pukul, di baling dengan batu dan kayu, itulah antara tragedi ngeri yang dialami oleh para petugas hadapan di India

Rakaman video menunjukkan sebuah trak menabrak penghadang sekatan jalan raya, sebelum dua orang melompat keluar dari kenderaan mereka dan menyerang dengan bilah pedang Sikh. Kemudian
Seorang daripadanya melibas pedangnya ke arah tangan seorang polis India ketika para petugas berdiri di pusat pemeriksaan sekatan jalan raya.




Tangan kiri seorang anggota keselamatan Singh dipotong di pergelangan tangannya dilihat menggeliat di lantai kesakitan, menjerit ketika dia cuba menahan aliran darah dengan sapu tangan.

Kejadian yang lain, rakaman video menunjukkan sepasukan pegawai kesihatan dihalau, dibaling dengan batu dan kayu oleh sekumpulan pekerja buruh binaandi kawasan penempatan penduduk yang marah dengan pelaksanaan PKP.  Pasukan berkenaan datang semata-mata untuk memastikan kesihatan mereka tidak dijangkiti covid, tetapi sebaliknya pula yang berlaku.

Perdana Menteri Narendra Modi telah mengumumkan perintah PKP selama 21 hari yang dikenakan pada 25 Mac akan dilanjutkan hingga 3 Mei.

Modi mengatakan akan ada 'kelonggaran terhad' mulai 20 April untuk daerah tanpa kes, dan garis panduan baru akan diumumkan untuk industri dan pertanian pada hari Rabu.
Pengumuman itu datang sebagai perdebatan di seluruh dunia tentang cara mengatasi risiko sekatan agar pembunuhan ekonomi pandemi dapat dikurangkan tanpa peningkatan baru jangkitan covid19.

Penutupan, dengan had aktiviti yang ketat, telah merosakkan ekonomi, khususnya bagi penduduk miskin India.



Berjuta-juta pekerja upah harian tiba-tiba kehilangan pekerjaan, memaksa ratusan ribu orang untuk menempuh perjalanan beratus-ratus kilometer berjalan kaki kembali ke kampung halaman mereka.

Ada yang mati dalam perjalanan, sementara yang lain dijauhi oleh penduduk tempatan ketika mereka kembali. Satu klip yang menjadi viral di media sosial menunjukkan sekumpulan migran yang pulang dilumur dengan bahan kimia oleh pegawai tempatan.

Manakala ramai lagi telah terkandas di bandar-bandar dalam keadaan tidak terusus dan tidak bersih di mana virus itu dapat menyebar dengan cepat.

1 comment:

Amie said...

Syukur beribu syukur... kita hidup aman di bumi Malaysia.

Post Bottom Ad

Pages