Kisah Disebalik Mural Klasik Penjual Roti Bekerja Keras Selama 30 Tahun Dengan Artis Jalanan - orangmuo.my

Post Top Ad

Kisah Disebalik Mural Klasik Penjual Roti Bekerja Keras Selama 30 Tahun Dengan Artis Jalanan

Share This
Seorang penjual roti di Pulau Pinang tetiba menjadi terkenal degan sekelip mata menerusi  internet selepas seorang artis jalanan berkongsi kenangan manis semasa membesar dengannya selama 30 tahun yang lalu.

Acit Raman Abdullah seorang artis jalanan bersama rakan-rakannya melukis  gambar mural lelaki, yang dikenali sebagai Muniandi, pada sebuah dinding bangunan lama di Balik Pulau. Beliau masih kekal mengingati bagaimana penjual roti yang baik hati ketika dia masih kecil yang suka melukis di atas tanah bawah pokok manggis di Permatang Tengah.
Acit yang kini menjadi artis sepenuh masa bersama rakannya Andhar A Samah, memutuskan segera menghubungi En Muniandi untuk bertanya sama ada beliau bersetuju saya melukis wajahnya pada  mural  sempena Festival Balik Pulau.


Apa yang mengejutkan  dan menyentuh perasaan Acit, En Muniandi masih ingat dengan jelas bagaimana kehidupan serta hubungan antara mereka 30 tahun dahulu.  En Muniandi masih ingat dengan keluarga Acit dan ibunya yang sering menukar wang syiling dengannya, dan tahu tempat tinggal Acit.

Beliau menambah bahawa Muniandi adalah "legenda" di Balik Pulau dan penduduk dari semua kaum sudah mengenalinya. 
"Apa yang paling saya kagum dengannya adalah pengorbanannya bekerja keras menyara dan menyekolahkan anak-anak demi keluarganya.
"Anak-anaknya semua telah berjaya, ada yang menjadi doktor, peguam, dan, jika saya tidak salah, satu lagi belajar untuk menjadi seorang jurutera kimia. "Hats off untuk Pakcik Muniandi”
Siaran Facebook Acit Raman mengenai penjual roti yang rajin di Pulau Pinang telah mendapat perhatian umum tertinggi di internet selepas dia berkongsi kenangan manis yang membesar dengannya selama 30 tahun yang lalu.



Mural Muniandi terletak di pos 11000 di Balik Pulau dan menggambarkan lelaki itu dengan motosikal kesayangannya tempat menyimpan semua rotinya.
Itulah kisah di sebalik mural yang cantik seorang tukang roti yang rendah hati yang menghiasi dinding di Balik Pulau. [Malay Mail Online]

No comments:

Post Bottom Ad

Pages